RSS

jurnal

20 Mar

       PENGEMBANGAN SISTEM PEMBELAJARAN ONLINE

BERBASIS MOODLE

 

STMIK RAHARJA

HILMI NUGRAHA

1133470037

CCIT

Email          :hilmi.nugraha@sk.raharja.ac.id

Abstract

 

The development of e-learning is necessary to support a conventional learning

process and prepare media to create learning environment that is flexible and easy to

access. It is expected that e-learning system can increase the frequency of learning

process, enrich learning materials, and increase student participation in learning. The

objective of this research is to find out the implementation of MOODLE – based

online learning system at the Faculty of Curriculum and Educational Technology

(Kurikulum dan Teknologi Pendidikan) at Semarang State University. The type of

research applied is Research and Development (Penelitian dan pengembangan). The

results of the research shows that MOODLE – based E-learning wesbsite can be

considered good. It can be seen from several aspects such as the look and content of

the website, its implementation, institutional readiness, and facilities and

infrastructure. MOODLE – based E-learning website is recommended to achieve a

model of E-learning in a lecture, initiated by the provision of the media (online Elearning

Website), and followed by socialization and training of applications.

keyword: study online, moodle

Pengembangan e-learning diperlukan untuk mendukungpembelajaran konvensional
proses dan menyiapkan media untuk menciptakan lingkungan belajar yang fleksibel dan mudah untuk akses. Diharapkan bahwa sistem e-learning dapat meningkatkan frekuensi belajar proses, memperkaya materi pembelajaran, dan meningkatkan partisipasi siswa dalam belajar. Para Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui pelaksanaanMoodle – berbasis sistem belajar secara online di Fakultas Kurikulum dan Teknologi Pendidikan (Kurikulum Teknologi Pendidikan murah) di Universitas NegeriSemarang. Jenis
penelitian yang digunakan adalah Penelitian dan Pengembangan (Penelitian murah pengembangan). Para Hasil penelitian menunjukkan bahwa Moodle – berbasis e-learning dapat wesbsite dianggap baik. Hal ini dapat dilihat dari beberapa aspek sepertitampilan dan isi dari website, pelaksanaannya, kesiapan kelembagaan, dan sarana dan infrastruktur. Moodle – berbasis E-learning situs web adalahdianjurkan untuk mencapai Model E-learning di kuliah, diprakarsai oleh penyediaan media (Elearning secara online Website), dan diikuti oleh sosialisasi dan pelatihan aplikasi.
Kata Kunci: pembelajaran secara online,

 

 

 

 

 

 

PENDAHULUAN

 

Pesatnya perkembangan Teknologi Informasi dan Komunikasi, khususnya internet , memungkinkan  pengembangan layanan informasi yang lebih baik dalam suatu institusi pendidikan. Sebagai contoh di beberapa perguruan tinggi (PT) di luar negeri, pemanfaatan Teknologi Informasidan  Komunikasi (TIK) diwujudkan dalam suatu sistem yang disebut electronic university (e-University). Pengembangan e- University bertujuan untuk mendukung penyelenggaraan pendidikan, sehingga PT dapat menyediakan layanan informasi yang lebih baik kepada komunitasnya, baik di dalam maupun di luar PT tersebut melalui internet. Layanan pendidikan lain yang bisa dilaksanakan melalui sarana internet yaitu dengan menyediakan materi kuliah secara online yang dapat diakses oleh siapa saja yang membutuhkan.

Seiring dengan kebutuhan akan metode dan konsep pembelajaran yang lebih efektif dan efisien, pemanfaatan teknologi informasi untuk pendidikan menjadi tidak terelakkan lagi. Konsep yang kemudian terkenal dengan sebutan eLearning ini membawa pengaruh terjadinya proses transformasi pendidikan konvensional ke dalam bentuk digital, baik secara isi (contents) maupun sistemnya. Darin E. Hartley [Hartley, 2001] mengatakan bahwa e-learning adalah suatu jenis belajar  mengajar yang memungkinkan tersampaikannya bahan ajar ke siswa dengan menggunakan media Internet, Intranet atau media jaringan komputer lain. Saat ini konsep e-learning sudah banyak diterima oleh masyarakat dunia, terbukti dengan maraknya implementasi eLearning di lembaga pendidikan (sekolah, lembaga training dan universitas) maupun industri

(Cisco Systems, IBM, HP, Oracle, dsb).

28 LEMBARAN ILMU KEPENDIDIKAN JILID 38, NO. 1, JUNI 2009

Evaluasi dari jurusan Kurtekdik tahun 2006, menunjukkan hasil yang kurang menggembirakan pada aspek jumlah pertemuan/tatap muka perkuliahan. Setiap mata kuliah rata-rata hanya melakukan 12 kali pertemuan, dari 16 kali pertemuan yang seharusnya. Bahkan ada beberapa mata kuliah yang jumlah pertemuannya kurang dari 10 kali pertemuan. Kondisi seperti ini membutuhkan solusi untuk perbaikan. Berangkat dari gambaran di atas, Jurusan Kurtekdik dirasa perlu untuk membangun sebuah sistem pembelajaran online guna menunjang dan mengembangkan  proses perkuliahan yang selama ini ada. Sistem pembelajaran online yang akan dikembangkan juga diharapkan dapat mengatasi permasalahan yang ada serta dapat meningkatkan motivasi dan partisipasi mahasiswa dalam perkuliahan.Berdasarkan uraiantersebut di atas, maka permasalahan dapat dirumuskan sebagai berikut: Bagaimanakah penerapan sistem

pembelajaran online berbasis MOODLE di jurusan Kurtekdik Unnes? Tujuan penelitian adalah untuk mengetahui bagaimana penerapan system pembelajaran online berbasis MOODLE dijurusan  Kurtekdik Unnes. Manfaat teoritis yang diharapkan dari penelitian ini adalah dapat memperkaya pengetahuan dan pengalaman dalam hal pengelolaan pembelajaran secara online serta dapat menambah pemahaman tentang pemanfaatan media pembelajaran berbasis web yang bermanfaat dalam proses perkuliahan di perguruan tinggi pada khususnya dan perkembangan dunia pendidikan pada umumnya. Manfaat praktis yang diharapkan dari penelitian ini adalah terciptanya sistem pembelajaran online berbasis MOODLE, baik sebagai kegiatan utama perkuliahan maupun sebagai penunjang perkuliahan. Menurut Haughey (1998) ada tiga kemungkinan dalam pengembangan system pembelajaran berbasis internet, yaitu :

1) Web course adalah penggunaan internet untuk keperluan pendidikan, yang mana peserta didik dan pengajar sepenuhnya terpisah dan tidak diperlukan adanya tatap muka. Seluruh bahan ajar, diskusi, konsultasi, penugasan, latihan, ujian, dan kegiatan pembelajaran lainnya sepenuhnya disampaikan melalui internet. Dengan kata lain model ini menggunakan sistem jarak jauh

2) Web centric course adalah penggunaan internet yang memadukan antara belajar jarak jauh dan tatap muka (konvensional). Sebagian materi disampikan melalui internet, dan sebagian lagi melalui tatap muka. Fungsinya saling melengkapi.

3) Web enchanced course adalah pemanfaatan internet untuk menunjang peningkatan kualitas pembelajaran yang dilakukan di kelas. Fungsi internet adalah untuk memberikan pengayaan dan komunikasi antara peserta didik dengan pengajar, sesama peserta didik, anggota kelompok, atau peserta didikdengan nara sumber lain. Secara ringkas, e-learning perlu diciptakan seolah-olah peserta didik belajar secara konvensional, hanya saja dipindahkan ke dalam sistem digital melalui internet. Oleh karena itu e-learning perlu mengadaptasi unsur-unsur yang biasa dilakukan dalam sistem pembelajaran konvensional. Misalnya dimulai dari perumusan tujuan yang operasional dan dapat diukur, ada apersepsi atau pre test, membangkitkan motivasi, menggunakan bahasa yang komunikatif, uraian materi yang jelas, contoh-contoh konkrit, problem solving, tanya jawab, diskusi, post test, sampai penugasan dan kegiatan tindak lanjutnya.

Heri Triluqman BS dan Sukirman, Pengembangan Sistem Pembelajaran Online

MOODLE adalah sebuah paket perangkat lunak yang berguna untuk membuat dan mengadakan kursus/ pelatihan/pendidikan berbasis internet. Pengembanganya didesain untuk mendukung kerangka konstruksi social (social Construct) dalam pendidikan.

MOODLE CAL+CAT (Computer AssistedLearning+Computer Assisted Teaching) yang disebut dengan LMS (Learning Management System), (Prakoso, 2005). LMS (Learning Management System) merupakan kendaraan utama dalam proses pengajaran dan pembelajaran. Kumpulan perangkat lunak yang ada didesain untuk pengaturan pada tingkat individu, ruang kuliah, dan institusi. Karakter utama LMS adalah pengguna yang merupakan pengajar dan peserta didik, dan keduanya harus terkoneksi dengan internet menggunakan aplikasi ini.

MOODLE merupakan akronim dari Modular Object Oriented Dynamic Learning Environment (Rice, 2006). MOODLE sekaligus sebuah kata yang menggambarkan betapa inginnya mencapai sebuah tujuan, namun harus melalui sebuah jalan yang berliku–liku, melakukan sesuatu yang terencana untuk menggerakkan orang lain (komunitas), sebuah pionir yang akan membangun kreativitas dan pemikiran. Hal ini diterapkan ketika MOODLE dibuat, dan ketika pengajar dan peserta didik melakukan aktivitas pengajaran dalam pelatihan online.

Berikut ini beberapa aktivitas pembelajaran yang didukung oleh MOODLE adalah sebagai berikut:

1) Assignment : Fasilitas ini digunakan untuk memberikan penugasan kepada peserta pembelajaran secara online. Peserta pembelajaran dapat mengakses materi tugas dan mengumpulkan hasil tugas mereka dengan mengirimkan file hasil pekerjaan mereka.

2) Chat : Fasilitas ini digunakan untuk melakukan proses chatting (percakapan

online). Antara pengajar dan peserta pembelajaran dapat melakukan dialog teks secara online.

3) Forum : Sebuah forum diskusi secara online dapat diciptakan dalam membahas suatu materi pembelajaran. Antara pengajar dan peserta pembelajaran dapat membahas topiktopik belajar dalam suatu forum diskusi.

4) Kuis: Dengan fasilitas ini

memungkinkan untuk dilakukan ujian

ataupun test secara online.

Gambar 1. Tahapan analisis data kualitatif

5) Survey : Fasilitas ini digunakan untuk

melakukan jajak pendapat atau polling.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

METODE

 

Penelitian ini menggunakan jenis penelitian Research And Development (penelitian dan pengembangan). Dalam penelitian ini, jenis data yang dipaparkan adalah data kualitatif yang diperoleh secara empiris dari para responden (audien) di lapangan mengenai produk website. pembelajaran online berbasis MOODLE yang dikembangkan.  Subjek Penelitian dalam pengembangan sistem pembelajaran online berbasis MOODLE ini adalah mahasiswa dan dosen jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan UNNES. Subjek penelitian diambil dengan metode random sampling.

Fokus penelitian ini adalah bagaimana penerapan pembelajaran online berbasis MOODLE sebagai alternatif model pembelajaran dan penunjang perkuliahan di jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan.

Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah observasi, teknik angket/kuesioner, dan wawancara. Sedangkan tahapan analisis data dilakukan melalui pengumpulan data, reduksi data, penyajian data, dan pengambilan keputusan atau verifikasi “Tahapan analisis data kualitatif dapat dilihat dalam Gambar 1”.

30 LEMBARAN ILMU KEPENDIDIKAN JILID 38, NO. 1, JUNI 2009

Model Pengembangan

 

Dalam penelitian ini penulis menggunakan model pengembangan yang dipaparkan oleh Haryono (1987).

Gambar 2.Model Pengembangan (Sumber Haryono1987: 5)

YA

TIDAK

HASIL DAN PEMBAHASAN

Hasil

Hasil penelitian ini di peroleh dari proses uji coba produk. Dengan mengacu pada aspek penilaian produk dan penerapannya di jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendiidikan. Data kualitatif yang diperoleh di olah dan apresiasikan dengan tingkat prosentase.

Aspek Penilaian Terhadap Produk

 

Penilaian responden mahasiswa didapatkan dari pengisian angket setelah proses uji coba dilaksanakan. Penilaian produk ini di lihat dari berbagai segi.

1) Dari segi tampilan dan layout website, diperoleh data bahwa 100% responden menilai produk sudah sesuai dengan website pembelajaran dan profil Jurusan Kurikulum dan Teknologi

2) Pendidikan.Dari segi interaktifitas website, 86% responden menilai website ini sudah cukup interaktif . Alasanya karena bisa berkomunikasi dua arah antara dosen dan mahasiswa, hal ini terdapat dalam fasilitas diskusi dan berkirim pesan. Sedangkan 14% menilai kurang interaktif dengan alas an kurang begitu memahami produk dan materi yang diberikan masih terbatas.

3) Dari segi ketersediaan menu dan fasilitas yang terdapat dalam website, 73% responden menilai website ini sudah cukup memiliki menu dan fasilitas yang dibutuhkan untuk sebuah website pembelajaran. Sedangkan 27% menilai menu dan fasilitasnya masih kurang, beberapa mengharapkan adanya profil dosen, profil mahasiswa, biodata alumni, materi yang lebih rinci dan lengkap, serta fasilitas web video dan chating.

4) Dari segi pengoperasian website, 86% responden menilai website ini mudah dioperasikan. Sedangkan 14% menilai website ini masih susah dioperasikan, beberapa masih kebingungan karena baru pertama kali mencoba, mungkin kalau sudah terbiasa akan menjadi mudah.

Pengujian para ahli memberikan masukan supaya grafisnya jangan terlalu sederhana, dibuat lebih menarik dan atraktif. Alasanya adalah user mayoritas adalah remaja, jadi desain grafisnya jangan terlalu kaku. Sarannya adalah dibuat lebih fresh, tapi tetap mencirikan sebuah website pembelajaran. Selain dari layout dan tampilan, tidak ada masukan atau kritikan lagi, secara umum sudah bagus.

Heri Triluqman BS dan Sukirman, Pengembangan Sistem Pembelajaran Online 31

Aspek Prospek dan Penerapan E-learning

Berbasis MOODLE di Jurusan Kurikulum

dan Teknologi Pendidikan

 

1) Dari segi cocok tidaknya website ini Pembuatan Desain  Penyusunan Naskah  Produksi Program diterapakan dijurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan, 96% responden menyatakan website ini sangat cocok diterapkan dijurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan. Jawaban tersebut ditunjang berbagai alasan yang logis, diantaranya yaitu karena seringya dosen yang jarang mengajar karena kesibukann diluar sehingga harapanya dengan website ini proses kuliah tetap berjalan tanpa harus adanya kehadiran seorang dosen. Selain itu mahasiswa juga dapat lebih mudah mengakses materi kuliah. Alasan selanjutnya adalah karena jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan adalah jurusan dibidang pengembang media pembelajaran, dimana setiap saat harus selalu mengupdate informasi dan perkembangan teknologi untuk proses pembelajaran. 4% dari seluruh responden menyatakan bahwa website ini belum cocok diterapkan dijurusan

Kurikulumm dan Teknologi Pendidikan, alasannya adalah melihat dari SDM dosen dan mahasiswanya yang dirasa belum siap untuk menerima teknologi seperti ini.

2) Dari segi penerapanya sebagai alternative model pembelajaran dan penunjang pembelajaran dijurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan, 100% responden menyatakan sangat bisa diterapkan dijurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan tapi semata – mata hanya sebagai penunjang, bukan diterapkan sebagai proses pendidikan jarak jauh secara murni.

3) Dari segi persiapan dan factor pendukung untuk penerapan website ini di jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan didapatkan berbagai masukan yaitu diperlukannya sosialisasi yang menyeluruh kepada seluruh staf pengajar dan mahasiswa, peningkatan kualiatas SDM dosen dan mahasiswa melalui pelatihan tentang penggunaan internet pada umumnya dan pengoperasionalan website E-learning berbasis MOODLE pada khususnya, dan juga pengadaan bahan ajar digital yang bisa di upload di internet. Selain itu dari segi sarana dan prasarana juga perlu dipersiapakan, yaitu computer yang mendukung dan terkoneksi dengan internet serta seorang koordinator utama yang menagani E-learning tersebut.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Pembahasan

 

Untuk pengembangan E-learning berbasis MOODLE di jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan, pengembang mengacu pada teori yang dikemukakan oleh Haughey. Dalam teori ini disebutkan tiga kemungkinan model yang digunakan dalam membangun sebuah pembelajaran berbasis internet, yaitu Web Course, Web Centric Course dan Web Enhanced Course. Dari teori tersebut, pengembang menggunakan model Centric Course dan Web Enhanced Course.

           

Web Centric Course adalah penggunaan internet yang memadukan antara belajar jarak jauh dan tatap muka (konvensional). Sebagian materi disampaikan melalui internet, dan sebagian lagi melalui tatap muka, fungsinya saling melengkapi. Web enchanced course adalah pemanfaatan internet untuk menunjang peningkatan kualitas pembelajaran yang dilakukan di kelas. Fungsi internet adalah untuk memberikan pengayaan dan komunikasi antara peserta didik dengan pengajar, sesama peserta didik, anggota kelompok, atau peserta didik dengan nara sumber lain. Dari dua model yang dipakai ini maka arah pengembangan E-learning berbasis MOODLE ini dapat diketahui, yaitu hanya sebagai pelengkap dan penunjang perkuliahan, bukan sebagai

sebuah sistem pembelajaran jarak jauh. Dasar dari pemilihan dua model ini adalah karena jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan memang tidak memiliki kelas jarak jauh, dan masih tetap menggunakan model pembelajaran tatap muka sebagai motode pembelajaran utama.

32 LEMBARAN ILMU KEPENDIDIKAN JILID 38, NO. 1, JUNI 2009

Hasil penelitian yang didapat dari proses uji coba ternyata hampir sesuai dengan harapan. Mayoritas responden memberikan tanggapan positif terhadap produk. Dari tampilan yang sederhana ternyata responden sudah merasa nyaman dengan website ini. Tampilan yang sederhana ini didasarkan oleh kriteria Elearning yang baik menurut Onno W. Purbo. Yaitu unsur sederhana, personal dan cepat Tampilan dan layout serta system yang sederhana akan memudahkan peserta didik dalam memanfaatkan teknologi dan menu yang ada, dengan kemudahan pada panel yang disediakan, akan mengurangi pengenalan sistem E-learning itu sendiri, sehingga waktu belajar peserta dapat diefisienkan untuk proses belajar itu sendiri dan bukan pada belajar menggunakan sistem E-learning-nya.

Dari segi interaktifitas, pengembang semaksimal mungkin membangun website ini agar interaktif dan mampu menjadi alternatif jika pembelajaran tatap muka dikelas tidak dapat dilaksanakan. Hasil yang dikembangkan yaitu dapat dimasukannya berbagai materi digital baik itu presentasi powerpoint, animasi flash, audio dan video. Sehingga penyampaian materi yang biasanya berlangsung dikelas dengan metode ceramah bisa di buat alternatifnya yaitu dengan rekaman video dari pengajar. Selain dari segi penyampaian materi, aktifitas diskusi dikelas juga bisa dilakukan secara online. Dosen memberikan satu topik diskusi kemudian seluruh mahasiswa peserta kuliah langsung bisa berpartisispasi menanggapi berbabagai argumen dari mahasisiwa lain maupun dari dosen itu sendiri. Diskusi online ini menurut pengembang dirasa lebih bisa

menjembatani argumen dari tiap mahasiswa. Sebab, dalam diskusi kelas mahasiswa biasanya kurang percaya diri dengan penyampaian argumennya didepan kelas, sehingga banyak mahasiswa yang memendam argumen dan pertanyaannya. Namun dalam diskusi online ini mahasiswa tidak bertatap muka secara langsung sehingga lebih berani mengutarakan argumennya. Menu lain yang cukup interaktif disini adalah adanya fasilitas pengumpulan tugas secara online kemudian dosen bisa langsung memberikan penilain dan mahasiswa dapat langsung mengetahiu nilai tugas yang dikumpulkan. Menu ini dirasa lebih efisien daripada mengumpulkan tugas secara manual dalam wujud print out terjilid rapi yang lebih banyak menghabiskan biaya.

Dengan menu dan fasilitas yang ada di website ini, responden sudah menilai bahwa website ini sudah interaktif. Namun dari beberapa yang mengatakan belum terdapat beberapa masukan yang sangat bagus. Diantaranya penambahan fasilitas seperti chatting dan web video. Fasilitas ini memang bagus jika ada didalam sebuah website pembelajaran. Namun karena keterbatasan pengetahuan, saat ini fasilitas tersebut belum bisa diwujudkan.

Dalam hal pengoperasian, website terogolong mudah. Diawali dengan mendaftar terlebih dahulu sebagi user di website ini. Proses pendaftaran sangat mudah yaitu dengan memasukkan username dan password anda disertai biodata dan alamat E-Mail. Seteleh terdaftar, user dilanjutkan ke proses login dengan menggunakan username dan password yang telah dibuat. Untuk akses pada saat berikutnya user tidak perlu perlu membuat keanggotaan baru lagi, user hanya tinggal login dengan username dan password yang telah dimiliki. Sesudah proses login mahasiswa atau dosen tinggal memilih mata kuliah apa yang akan diikuti kemudian selanjutnya mengikuti berbgai kegiatan dan aktifitas yang ada di kuliah tersebut. Dari beberapa responden yang menilai pengoperasian masih bingung dikarenakan baru pertama kali mengakses, hal ini tentunya dapat teratasi dengan adanya proses sosialisasi dan pelatihan serta memahami petunjuk yang ada.

Heri Triluqman BS dan Sukirman, Pengembangan Sistem Pembelajaran Online

 

Dari data yang diperoleh, penerapan website ini di jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan sangat cocok sekali. Alasan kuat ikut mendukung dari pendapat tiap responden. Diantaranya adalah karena jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan adalah pengembang media dan model pembelajaran jadi sudah seharusnya memiliki sebuah model pembelajaran yang berbasis teknologi ter-update. Alasan lain adalah seringnya ketidakhadiran dosen dalam kegiatan kuliah.

Dalam penerapanya di jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan, responden menyarakan agar website ini difungsikan sebagai penunjang saja. Hal ini sesuai dengan teori Siahaan (2004) yang salah satunya membahas fungsi E-learning terhadap kegiatan pembelajaran di dalam kelas (classroom instruction), sebagai sebuah komplemen dan substitusi. Dikatakan berfungsi sebagai komplemen apabila materi pembelajaran elektronik diprogramkan untuk melengkapi materi

pembelajaran yang diterima peserta didik di dalam kelas. Dan dikatakan sebagai substitusi apabila E-learning dilakukan sebagai pengganti kegiatan belajar, misalnya dengan menggunakan modelmodel kegiatan pembelajaran. Ada 3

alternatif model yang dapat dipilih, yakni :

(1) sepenuhnya secara tatap muka(konvensional,

(2) sebagian secara tatap muka dan sebagian lagi melalui internet,Atau

(3) sepenuhnya melalui internet. Untuk jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan model kedua inilah yang diterapkan, yaitu sebagian tatap muka dan sebagian melalui internet.

Melihat berbagai persyaratan tersebut, persiapan pokok yang harus dilakukan oleh jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan adalah peningkatan kualitas dosen dan mahasiswa dalam bidang teknologi internet, pengembangan bahan ajar digital untuk semua mata kuliah serta melengkapi sarana dan prasarana seperti komputer dan jaringan internet.

SIMPULAN DAN SARAN

Simpulan

Dari hasil penelitian dan data yang diperoleh dapat disimpulkan bahwa wesbsite e-learning berbasis MOODLE ini dapat dikatakan sudah baik. Mulai dari tampilan, interaktifitas, dan fasilitas – fasilitas yang tersedia sudah memenuhi kriteria sebuah e-learning yang baik.

Dari sisi penerapannya, website elearning berbasis MOODLE ini cocok diterapkan dijurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan asalkan diposisikan sebagai penunjang perkuliahan, bukan

pembelajaran jarak jauh secara utuh. Maksudnya adalah bahwa proses pembelajaran konvensional dikelas tetap dilaksanakan dan apabila tidak memungkinkan dan harus dibutuhkan

alternatifnya maka website ini dapat dimanfaatkan.

Untuk kesiapan jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan mengaplikasikan E-learning berbasis MOODLE ini perlu melakukan beberapa hal pokok. Yaitu mulai dari peningkatan SDM dosen dan mahasiswa dalam bidang internet dan elearning, ketersediaan bahan ajar digital yang memenuhi kebutuhan mahasiswa serta pengadaan sarana dan prasarana seperti ditambahnya akses jaringan internet untuk semua komputer serta operator yang menangani e-learning tersebut.

Saran

Untuk pihak jurusan Kurikulum dan Teknologi Pendidikan diharapkan untuk merealisasikan model pembelajaran elearning dalam proses perkuliahan. Untuk tahap awalnya yang penting adalah medianya (Website e-learning online) ada terlebih dahulu, baru dilanjutkan sosialisasi

dan pelatihan untuk mengaplikasikannya.

LEMBARAN ILMU KEPENDIDIKAN JILID 38, NO. 1, JUNI 2009

DAFTAR PUSTAKA

Azmiar, Fahmi. 2007. e-learning – Understanding its true business value and opportunity,

Di unduh dari www.ekofeum.ac.id. Kamis, 6 September 2007 Hamalik, Oemar. 1994. Media Pendidikan.

Bandung : Citra Adity Bakti Hartley, D.E., 2001. Selling e-learning, American Society for Training and Development.

Moleong, Lexy. 1998.Metodologi Penelitian Kualitatif. Bandung : PT. Remaja Rosdakarya.

Margono, S. 2003. Metodologi Penelitian Pendidikan. Jakarta : Rineka Cipta. Miarso, Yusufhadi. 2005. Menyemai Benih Teknologi Pendidikan. Jakarta: Kencana

Prakoso, Kukuh S. 2005. Membangun e- Learning Dengan MOODLE.

Yogyakarta: ANDI Prihatna, Henky. 2006. Kiat Praktis Menjadi Web Master Profesional.

Jakarta : Elex Media Komputindo.

Rice, William H. 2006. MOODLE Elearning Course Development, complete guide to successful

learning using Moodle. Birmingham- Mumbai.PACKT Publishing

Riyanto, Geger. 2006. Teknologi Informasi, Inovasi Bagi Dunia Pendidikan.

Diunduh dari http://www.Ilmukomputer.com Senin, 3 September 2007 Sells, Barbara B & Richey Rita C.1994. Teknologi Pembelajaran. Jakarta : Unit Percetakan UNJ

Sudjana, Nana. 2000. Dasar-dasar Proses Belajar Mengajar. Bandung : Sumber Baru Algensio.

Sugandi, Achmad & Haryanto.2004. Teori Pembelajaran. Semarang : UPT UNNES Press

Wahono, Romi S. 2007. Pelatihan Pemanfaatan dan Pengembangan Bahan Ajar Berbasis TIK Tingkat Menengah, Semarang 20-24 Juni 2007. LPMP

Wahono, Romi S. 2003. Pengantar elearning dan Pengembangannya.

Diunduh dari http://www.Ilmukomputer.com Sabtu, 1 September 2007

 
Leave a comment

Posted by on March 20, 2012 in English for IT, makalah

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: